Bab 4

Kurebut Istri yang Selalu Kau Sakiti

Part 4

Gara-gara Ramlan yang abai akan tugasnya, terpaksa aku sering lembur sampai malam demi bisa mengejar deadline. Terkadang Andi dan Jefri pun terpaksa ikut lembur di rumah kontrakanku.

“Bener-bener si Ramlan, dia itu ternyata aslinya gak bisa diajak kerja sama,” ujar Andi.

“Ya elu masak gak tau? Dia bisa sampai di posisi sekarang juga karena dulu Om nya petinggi di perusahaan kita. Setelah Om nya pensiun, barulah kita lihat aslinya dia.” Jefri berbicara setelah menyeruput kopi yang aku buatkan. Aku hanya mengangguk-angguk mendengar penuturan mereka.

“Pokoknya, kalau proyek ini sukses, dan kita dapat promosi naik jabatan tapi dia enggak, ya jangan salahin kita-kita,” lanjut Andi.

“Bos juga tau kalau cuma kita bertiga saja yang repot urusan sana sini,” sambung Jefri.

“Kawan, pokoknya kita fokus. Besok pagi rancangan yang sudah fix ini kita serahkan sama bos, biar diperiksa sebelum kita presentasikan,” ujarku.

“Siap!”

Malam itu kami begadang sampai hampir subuh. Langsung lanjut ke kantor, dan menyerahkan pekerjaan kami kepada pimpinan.

“Kenapa kalian cuma bertiga?” tanya Pak Fahmi, atasanku. Cukup lama kami menunggunya mempelajari semua program yang sudah kami buat dalam rancangan proyek kali ini.

“Iya, Bos. Ramlan lagi izin,” sahut Andi.

“Ramlan itu emang cuma besar mulut! Saya percayakan saja pada kalian bertiga untuk presentasinya.”

“Baik, Pak,” jawabku.

“Hari ini, paling lambat setelah makan siang saya berikan hasil revisinya. Minggu depan harus sudah bisa dipresentasikan di depan calon investor.”

“Baik, Pak. Siap!”

“Angga, sepertinya kamu kurang istirahat?”

“Gak masalah, Pak. Proyek ini sangat penting untuk perusahaan kita. Saya akan berusaha sekuat tenaga supaya tidak mengecewakan Bapak.”

“Saya suka cara kamu bekerja. Kalian boleh keluar dari ruangan saya.”

Kami bertiga pun merasa lega. Akhirnya semua usaha sudah kami curahkan. Semoga hasilnya tidak mengecewakan.

Kuajak Andi dan Jefri keluar sekedar ngopi di café yang tak jauh dari kantor. Tapi ternyata, kami berpapasan dengan Ramlan di lobi.

“Eh, kalian bertiga mau kemana?” tanya Ramlan.

“Cari makan, laper!” sahut Jefri ketus.

“Wah, kebetulan. Gue ikut, ya! Gue juga laper, nih!” Andi dan Jefri langsung melihat ke arahku. Aku hanya mengangguk.

“Cihuy … gitu, dong! Sesekali traktir temen. Apalagi bentar lagi proyek kita bakalan caiiirr ….” Ramlan bersorak sendiri, seolah dirinya juga ikut susah payah mengurus semuanya. Kedua temanku hanya geleng-geleng kepala melihat tingkah Ramlan.

Sampai di café, aku memesan segelas cappuchino. Andi dan Jefri juga memesan minuman dan sepiring nasi goreng. Sementara Ramlan memesan begitu banyak makanan. Ia makan dengan lahap, seperti orang tak makan selama beberapa hari.

“Santai aja makannya, bro! kita gak bakalan minta, kok!” ujar Andi.

“Hehehe … sory, gue beneran udah laper. Bini gue di rumah cuma masak tempe setiap hari. Bosen!” ujarnya tanpa menghentikan aktivitasnya mengunyah.

“Ya elu kasih duit lah buat beli daging! Gampang, kan? Gaji elo kan gede, Lan?” sahut Jefri.

“Ah, ngapain? Bini dikasih sedikit cukup, dikasih banyak juga bakalan habis!”

“Kalau habis buat makan elu sekeluarga apa ruginya, sih?” lanjut Andi. Aku malas berkomentar. Bisa-bisa aku yang jadi kesal sendiri melihat ulah si Ramlan.

“Rugi, lah. Mending duitnya buat main di casino.”

“Elu main judi, Lan?” tanya Andi tak percaya.

“Ya elah, biasa aja kali! Cuma buat iseng-iseng doank.”

“Gak habis pikir gue sama elu, Lan! Pantesan bini elu cuma mampu beli tempe, orang duitnya elu habisin buat judi. Gak bener, lu, Lan!” Jefri mematikan rokoknya di dalam asbak. Jefri saja kesal , apalagi aku?

“Eh, udah, ah! Ngapain jadi bahas gue, sih? Duit-duit gue, terserah gue, lah, mau diabisin buat apa!”

“Ya elu juga aneh, elu bela-belain tiap malam absen lembur, tapi malah enak-enakan main judi sama main perempuan!” Andi terlihat emosi.

“Eh, elu kenapa jadi nyolot? Emang gue ngerugiin apa ke elu?”

“Jelas lah, kerjaan yang harusnya elu kerjain, jadi terpaksa kita yang ngerjain!”

“Alahh … kerjaan gitu doank, satu malam kelar sama gue!”

“Sesumbar amat lu jadi orang!” ketus Jefri.

“Kalian tenang aja, lah. Tar gue bonusin kalau proyek kita udah cair!”

“Gak perlu! Elu abisin aja duit lu buat ke casino main judi!” celetuk Jefri.

“Gak mau ya udeh! Yang penting gue udah baik hati nawarin ke kalian.”

“Lan, anak lu udah sehat?” tanyaku.

“Kaga tau gue. Palingan ya udah, lah.”

“Tar kalau uang proyek cair ajakin lah keluarga elu liburan atau belanja yang mereka suka,” saranku.

“Hahahaha … ogah! Sayang banget duitnya. Anak gue juga masih kecil banget, buat apa belanja-belanja? Apalagi belanja baju. Bentar doank udah gak bakalan muat tuh baju!”

“Kenapa elu sama keluarga sendiri perhitungan amat, sih? Lu gak kasihan sama Alya?” tanyaku, emosiku jadi terpancing juga.

“Eh, Ga! Gue ini berjasa di keluarganya dia. Bokap gue udah ngeluarin duit banyak buat bapaknya si Alya. Wajar dong, kalau sekarang anaknya mengabdi sama gue.”

“Bukannya elu udah gak mau lagi peduli sama dia? Lepasin aja dia daripada anak orang lu buat menderita!”

“Ga, elu kenapa, sih? Elu mau sama bini gue? Ya elah, udah bekas gue bejek-bejek jugak! Segitu gak lakunya elu, Ga? Hahahaha ….”

“Lepaskan dia kalau elu emang gak bisa bahagiain dia!” geramku sambil menggebrak meja.

“Sabar, Ga!” Andi dan Jefri langsung ikut berdiri untuk menenangkanku.

“Elu, kalau emang mau sama dia, ambil! Tapi elu harus lunasin semua utang bapaknya ke bokap gue!”

“Sebutkan nominalnya! Lalu ceraikan dia!” tegasku sekali lagi.



Komentar

Login untuk melihat komentar!