Bab 6
Arini menatap dedaunan yang bergoyang ditiup angin.

"Ya, katakan." Ia mengambil satu lagi air mineral dari dalam lemari pendingin.

"Saya nggak tau harus mulai dari mana, belum ngomong rasanya udah nyesek duluan." Zaky menghela napas berat. Ia melipat lengan kemejanya.

"Allah tau batas kemampuan seseorang, makanya beban yang dipikul setiap orang itu beda. Dan sepertinya, kamu sedang mencoba  menanggung beban orang lain," tutur Arini, mengulas senyum lebar.

"Hari itu, dia ditemukan tergeletak di depan pintu gerbang pesantren. Bau alkohol yang menyengat. Sepertinya bukan hanya diminum, tapi juga untuk mandi. Pak Kyai meminta Kak Malik untuk mengantarnya pulang setelah sadar, tapi dia nggak mau. Mungkin nggak ada tempat buat dia pulang."

Setelah tinggal bersama dan saling bertukar cerita, dia menyimpan trauma masa lalu. Ya ... broken home menyebabkan seorang anak menjadi broken heart. Selama di pesantren, saya juga nggak pernah melihatnya mendekati perempuan. Saat di dalam ataupun di luar. Dia sangat membenci Mamanya, meski ... tentu saja ingin diperlakukan sebagai seorang anak, penuh kasih."

Arini dan Zaky bersamaan menghela napas lalu melengkungkan ujung bibirnya. 

"Mbak nggak mau tanya sesuatu?" tanya Zaky.

"Enggak. Hari ini, hanya ingin mendengarkan saja."

"Aku lanjut lagi, nih?"

Arini mengangguk.

"Saat dia berdecak kesal tiap kami membicarakan perempuan, tapi entah kenapa saya mulai merasa ada yang janggal, merasa bahwa dia telah terlalu sering pegang hape, dan jarang murojaah."

Diam-diam saya mengecek hapenya. Ternyata, dia sering berkirim pesan dengan seorang perempuan, nama kontaknya ... 'Ariniku'." Zaky melirik Arini yang masih menatap lurus ke depan.

"Lanjutkan." pinta Arini.

"Mbak nggak curiga kalau ... bisa saja saya berbohong."

"Saya hanya percaya satu hal. Jika seorang hamba mencintai Tuhannya dengan betul, maka dia tidak akan melakukan perbuatan yang tidak disukai Tuhannya."

"Allah. Pantas saja kalau Azam menggila."

"Maaf?" Arini ingin Zaky mengulanginya, sebab tidak terdengar dengan jelas.

"Ah, enggak. Saya lanjutkan. Saat itu juga saya memeriksa kontak. Azam kan idola di pesantren, bisa jadi kan ukhti-ukhti banyak mengirim pesan. Meski santri, tapi nggak menampik, mereka juga manusia."

Dan naasnya di kontak itu hanya ada nama Ariniku, Zaky, Kak Malik dan Abah. Aku nggak percaya. Bahkan dia nggak nyimpen nomor Mamanya sendiri."

"Mungkin sudah hapal." ucap Arini.

"Mungkin, dia juga bukan seorang yang tebar pesona. Meski itu sebenarnya pantas saja dilakukan olehnya. Tampan, berprestasi dan kebanggaan pesantren. Dia nggak pakai sosmed apapun."

Bahkan zaman secanggih ini dia berkirim pesan dengan Mbak hanya dengan pesan biasa. Dan ada hal yang membuatnya lebih sekarat dari pada menjauhi Mbak ... dia diminta menikahi putri Pak Kyai."

"Iya."

"Mbak tau soal ini?"

"Dia tidak mengatakan tentang dirinya, dia hanya berulang kali meminta diri saya."

Zaky menggaruk kepala yang tidak gatal. 

'Kenapa bilang iya, aduh misterius emang. Nggak bisa ditebak. Bener kata Azam.' Zaky bergumam dalam hati.

"Memang dasar!" Zaky tertawa kecil. Menanggapi kalimat Arini.

"Lanjutkan."

"Ternyata putri Kyai itu yang tergila-gila padanya. Kata Azam sih, Ning Soleha itu harus mendapatkan apa yang dia mau. Sedang Azam  juga nggak bisa nolak permintaan Kyai. Kalau saja perempuan itu yang bilang, dia bisa nolak. Tapi kalau sudah Kyai ... udah, iya aja."

Pernikahan mereka hanya tiga bulan lebih. Sampai akhirnya maut memisahkan. Putri Kyai meninggal dalam kecelakaan pesawat. Dan herannya, saat mereka masih bersama, Azam justru membicarakan perempuan lain. Dia bilang begini. 'Aku nggak bisa sentuh Soleha selama dia masih ada di sini'." Zaky menyentuh dadanya sebelah kiri memperagakan Azam kala itu.

'Sungguh sangat berdosanya dia.' batin Arini.

"Azam saat ini seperti orang hidup segan mati juga nggak mau. Maaf, Azam cerita semua, hari terakhir bicara sama Mbak. Soal sikap Mamanya juga. Dia dalam kondisi yang memprihatinkan sekarang."

Saya juga minta maaf karena sering menemaninya menguntit Mbak Arini dulu. Jujur saya nggak menyesal, sebab melihat Azam yang sangat bersemangat menjalani hari setelah melihat Mbak dari kejauhan. Meski sekedar melihat saja."

Saya nggak pernah liat laki-laki sepertinya, dengan fisik dan kepribadiannya, tentu dengan mudah menggaet perempuan. Namun apa yang dia lakukan setiap kali bertemu perempuan ... sikapnya dingin. Dia justru  bilang 'muak'."

"Diminum airnya!" Arini  membuatnya berhenti sejenak.

Zaky mengangguk. "Makasih minumnya Mbak."

Arini mengangguk mengulas senyum tipis.

"Boleh lanjut lagi Mbak?"

 "Ya."

"Sepertinya, Mbak satu-satunya perempuan yang membuat dia merasa bahagia dalam hidup. Tapi, sejak Mbak bilang 'nggak meninginkan dia dalam hidup' dia sangat hancur. Dia tidak mendengarkan nasihat siapapun."

Maaf, kalau Mbak berpikir saya sedang mempengaruhi. Jujur memang iya. Karena  besar harapan saya, Mbak bersedia menjadi teman hidup Azam. Membasuh lukanya, mencintainya sebagai seorang perempuan. Memberikan sesuatu yang nggak pernah dia rasakan."

"Saya merasa tidak pantas, takut hanya jadi beban saja."

"Berarti Mbak sebenarnya juga mau, kan?" Zaky berubah bersemangat seketika.

Arini diam.

"Oke. Mungkin itu saja yang saya ceritakan hari ini, saya akan menyambungnya lain kali."

"Sebentar," cegah Arini.

"Iya?"

"Kecelakaan pesawat dua puluh empat Maret itu, kan?"

"Iya, jenazah sulit diidentifikasi karena hancur berkeping. Tapi tercatat bahwa Ning Soleha naik pesawat itu bersama keenam temannya."

Arini mengembus napas pelan.

"Nggak kerasa udah mau Asar. Saya segera balik pesantren kalau gitu Mbak. Makasih sudah meluangkan waktu. Saya permisi. Assalamu'alaikum."

"Ya. Walalaikumussalam."

Arini masih duduk di kursi cukup lama, sampai lamunannya pudar saat mendengar azan berkumandang. Dalam benaknya ingin sekali memeriksa siapa saja teman Soleha yang mengalami kecelakaan pesawat, untuk menemukan kebenaran.