Orang terdekat Lutfi 2
Duduk berhadapan dengan meja sebagai jarak, “Are you okay?” mengambil sebuah roti.
           

“Okay, tenang saja” Balasnya.
           

“Aku lihat, di banner depan kamu lagi cari sekertaris baru?” 
           

“Iya, yang kemarin kabur.”
           

“Kabur, lagi?”
         

“Hmm...,” Asik memakan rotinya.
           

Tersenyum,“Tidak ada orang yang sanggup berada di sampingmu itu kecuali Aku, Bibi dan Assitenmu yang satu itu.”
           

Bibi tersenyum mendengar perkataan Aldo.
           

Lanjutnya, “Kamu sering berbicara dong! Dengan orang yang ada disekitarmu. Jangan hanya diam aja, duduk diruangan kerja. Orang yang melihat merasa takut, terlebih kamu suka merajut pensil mengunakan pisau. Hening ditambah suara rajukan pensil menjadi sisi mistis.”
             

“Saya bersiap dulu yah! Sebentar lagi, datang Rehan mengambil berkas yang sudah saya periksa dan tanda tanganni.” Berdiri meninggalkan meja makan.
             

Tersenyum, Aldo tau pasti kalo sebenarnya dia dengarkan. Tapi, pura – pura tidak diperhatikan.
               

“Rehan lagi…, Rehan lagi… Kapan sih, kamu mau mengelolah perusahanmu sendiri.” Teriak karena melihat Lutfi sudah menjauh.
           

Rehan merupakan orang diberikan kepercayaan mengurus kantor. Walau sebenarnya, Lutfi sendiri sering meragukan kemampuanya sehingga dia selalu memerhatikannya. Dialah satu – satunya orang yang sebelum rapat menemuai Lutfi agar rapat tersebut berjalan dengan baik. Sifatnya yang sering teledor dalam bertindak. Namun, selalu menuruti perkataan Lutfi membuatnya dapat bertahan disampingnya. Dia sendiri sudah di anggap Boss oleh karyawan dikarenakan Lutfi tidak pernah berbicara dengan karyawanya. Sifatnya yang dingin dan misterus membuat karyawan takut berbicara dengannya.
           

Ting tong suara bell berbunyi.
           

“Dilanjutkan sarapannya Tuan Aldo. Bibi mau, buka pintu.”
           

Mengakat tangan dan memberikan tanda jempol karena lagi mengunyah roti.
           

Bibi membuka pintu. Melihat Rehan bersama seorang wanita sederhana. Namun, imut dan enak dipandang mata.
           

“Silakan masuk Tuan.” memberikan jalan agar Rehan dan wanita tersebut masuk keruang tamu.
           

“Mau minum apa?” Lanjutnnya.
           

“Tidak usah repot – repot Bibi. Kita hanya sebentar ko!” Melihat sekelilingnya mencari seseorang.
           

“Tuannya lagi cari berkas.” Jawab Bibi yang dari tadi memperhatikan tingkah Rehan
           

“Ooo… iya, Bi.”
           
 
Lutfi pun berjalan keluar dari ruang kerjanya dengan membawah berkas. Sesampainya diruang tamu, dipun duduk dan menyimpannya di atas meja.
           

“Ini baca baik – baik. Disitu, sudah ada juga kata – kata penting yang harus kamu ucapkan.”
           

“Siaap Pak, Oiyah..., Pak. Ini kenalin sekertaris baru bapak namanya Andini.”
           

“Pagi, Pak” sambil tersenyum.
           

“Hmmm...,” dengan muka datar.
           

Melihat Lutfi yang tanpa experesi dengan rumor yang beredar membuatnya merinding dan takut mengatakan sesuatu.
           

“Baik Pak, aku pamit dulu.” Sambil berdiri dan mencolek tangan Andini agar ikut dengannya.
           

Merasakan colekan Rehan, Andini pun ikut berdiri.
           

“Aku ikuttin dulu Pak Rehan Pak! Permisi” tersenyum sambil mengikuti Rehan.
           

Sesampainya dibalik pintu.
           

“Andini tempatmu disitu,” sambil menunjukan ruangan dengan satu meja dan kursi. Yang jika kita berada disitu. Kita bisa melihat siapa saja yang masuk keruangan Lutfi.
           

“Siap Pak.”
           

“Yah! Sudah selamat bekerja dan semoga betah.”
           

Membalasnya dengan senyum dipaksa karena mengewatirkan sesuatu yang akan di lalui.
           

“Oooiya, disini ada tiga CCTV termasuk satu ada diruanganmu. Pak Lutfi, tidak suka, saat jam kerja karyawannya main ponsel.”
           

“Siap Pak,” lalu melihat sekeliling tembok
           

Rehan pun pergi meninggalkan Andini. Dia pun duduk diruangan tersebut sambil menunggu apa yang harus dia kerjakan. Tak lama dia duduk, dia melihat seorang pria keluar dari ruangan Lutfi dan menghampirinya.
           

“Andini semangat kerjannya. Lutfi tidak seperti apa yang kamu pikirkan.”
           

“Siap Pak.” 
           

“Tidak usah panggil Pak. Panggil saja Aldo biar lebih akrab.”
           

“Siap Pak Aldo. Ee..., Aldo” dengan tersenyum
           

“Yah! Sudah saya pergi dulu. Sekali lagi semangat kerjannya.”
           

Tersenyum dan mengepalkan tangan dan mengakatnya “Semangat.”
           

Kepergian Aldo membuatnya sedikit lega dan lebih tenang.




Terima kasih sudah membaca 🌹 Like dan komen yang anda berikan sangat berarti buat aku ❤️